Menu Content/Inhalt
Halaman Depan arrow Islam & Iptek
Islam & Iptek
Kajian terhadap Islamizing Curricula Al-Faruqi
Ditulis oleh Lukman A. Irfan   

ImageManusia modern memang mampu membangun impian kehidupan menjadi kenyataan, namun kemudian mereka menghancurkannya dengan tangannya sendiri. Sebagaimana al Qur’an mengibaratkan seorang perempuan yang menenun kain dengan tangannya, lalu kemudian mencabik-cabiknya kembali dengan tangannya (QS. 16:92).

Ternyata dunia modern yang mengukir kisah sukses secara materi dan kaya ilmu pengetahuan serta teknologi, agaknya tidak cukup memberi bekal hidup yang kokoh bagi manusia. Sehingga banyak manusia modern tersesat dalam kemajuan dan kemodernannya. Manusia modern kehilangan aspek moral sebagai fungsi kontrol dan terpasung dalam sangkar the tyrany of purely materials aims, begitu frasa Bertrand Russel dalam bukunya The Prospect of Industrial Civilazation.[1]

Para sosiolog, sebagaimana dikutip oleh Haedar Nashir,[2] berpendapat bahwa terdapat kerusakan dalam jalinan struktur perilaku manusia dalam kehidupan masyarakat, pertama terjadi pada level pribadi (individu) yang berkaitan dengan motif, persepsi dan respons (tanggapan), termasuk di dalamnya konflik status dan peran. Level kedua, berkenaan dengan norma, yang berkaitan dengan rusaknya kaidah-kaidah yang menjadi patokan kehidupan berperilaku, yang oleh Durkheim disebut dengan kehidupan tanpa acuan norma (normlessnes). Level ketiga, pada level kebudayaan, krisis itu berkenaan dengan pergeseran nilai dan pengetahuan masyarakat, yang oleh Ogburn disebut gejala kesenjangan kebudayaan atau “cultural lag”. Artinya, nilai-nilai pengetahuan yang bersifat material tumbuh pesat melampaui hal-hal yang bersifat spiritual, sehingga masyarakat kehilangan keseimbangan.

 
Syed Naquib Al-Attas dan Megaproyek Islamisasi Peradaban
Ditulis oleh republika.co.id   

ImageMenjadikan peradaban Islam kembali hidup dan memiliki pengaruh yang mewarnai peradaban global umat manusia adalah salah satu gagasan dan proyek besar cendekiawan ini. Seluruh hidupnya, ia persembahkan bagi upaya-upaya revitalisasi peradaban Islam, agar nilai-nilai yang di masa lalu dapat membumi dan menjadi ‘ikon’ kebanggaan umat Islam, dapat menjelma dalam setiap lini kehidupan kaum Muslim sekarang ini.

Seluruh daya upaya itu telah dan terus dilakukan oleh Syed Naquib Al-Attas, intelektual yang di masa kini menjadi salah satu menara keilmuan Islam modern. Proyek besarnya itu dikemasnya dalam ‘Islamisasi Ilmu Pengetahuan’ melalui lembaga pendidikan yang ia dirikan, yakni International Institute of Islamic Thought and Civilization (ISTAC), Kuala Lumpur, Malaysia.

Guru Besar dalam bidang studi Islam di ISTAC-IIUM Kuala Lumpur ini lahir di Bogor, Indonesia, pada 5 September 1931. Moyang Naquib berasal dari Hadramaut (keturunan Arab Yaman). Dari garis ibu, Naquib keturunan Sunda, sekaligus memperoleh pendidikan Islam di kota Hujan itu. Sementara dari jalur ayah, ia mendapatkan pendidikan kesusastraan, bahasa, dan budaya Melayu. Ayahnya yang masih keturunan bangsawan Johor itu, membuat Naquib memiliki banyak perhatian tentang budaya Melayu sejak muda. Tampaknya kedua orang tuanya ingin Naquib kecil mendalami ilmu di negeri jiran, Malysia. Lantaran itu, sejak usia 5 tahun, Naquib dikirim menetap di Malaysia. Di sinilah ia mendapatkan pendidikan dasarnya di Ngee Heng Primary School.

 
Perlukah Islamisasi Sains?
Ditulis oleh Abdur Rosyid   

ImageIde islamisasi ilmu pengetahuan tentu saja mencakup berbagai macam disiplin keilmuan, baik itu ilmu alam (yang selanjutnya saya sebut sebagai sains) maupun ilmu sosial. Saya yakin banyak kalangan akan sepakat bahwa ilmu-ilmu sosial lebih mudah menerima unsur-unsur yang tidak islami dalam perkembangannya. Dengan demikian, ilmu-ilmu sosial memang layak untuk di-islamisasi. Sebut saja islamisasi ilmu ekonomi, ilmu politik, ilmu estetika, ilmu antropologi, ilmu sosiologi, dan sebagainya.

Bagaimana halnya dengan sains? Apakah sains juga perlu di-islamisasi? Sampai batas tertentu, ada pro dan kontra dalam hal ini. Sebagian kalangan berpandangan bahwa sains itu sudah islami dan akan selalu islami, jika dieksplorasi dan dikembangkan dengan jujur dan ilmiah. Dan karenanya, tidak perlu ada islamisasi sains. Sebagian yang lainnya berkeyakinan bahwa tidak ada satu jenis ilmu pun yang bisa bebas nilai, termasuk sains. Artinya, selalu ada kemungkinan bahwa dalam sains yang sejauh ini telah dikembangkan ada unsur-unsur yang tidak islami. Dengan demikian islamisasi sains pun sebuah keniscayaan.

 
Konsepsi Islam tentang Ilmu dan Orang yang Berilmu
Ditulis oleh Abdur Rosyid   

ImageDengan ilmu pengetahuan, Allah telah memuliakan manusia. Adam ’alaihis salam, bapak kita semua, diangkat derajatnya oleh Allah diatas para malaikat karena Allah telah menganugerahkan kepadanya ilmu pengetahuan, yang tidak diberikan kepada para malaikat. Allah juga berjanji bahwa Dia akan mengangkat orang-orang yang beriman dan orang-orang yang berilmu pengetahuan beberapa derajat. Semua ini mempertegas kemuliaan orang yang berilmu pengetahuan.

Pertanyaannya, siapakah orang yang berilmu pengetahuan itu? Apakah seorang profesor? Atau seorang ilmuwan terkemuka? Atau seorang penemu macam Thomas Alfa Edison? Atau siapa? Jawabannya ada dalam Al-Qur’an. Di bagian akhir QS Ali ’Imran Allah Ta’ala menggambarkan tanda-tanda kekuasannya yang terbentang di alam semesta ini (ayat kauniyah), lalu persis sesudah itu memberikan deskripsi kepada kita tentang sosok ulul albab (orang yang berilmu pengetahuan). Dia berfirman,”(Ulul albab ialah) orang-orang yang senantiasa mengingat Allah dalam keadaan berdiri, duduk dan berbaring. Dan mereka senantiasa memikirkan penciptaan langit dan bumi, lalu berkata,’Wahai Rabb kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini dengan sia-sia. Maha suci Engkau, maka hindarkanlah kami dari siksa api neraka”.

 
Memaknai Ilmu
Ditulis oleh Abdur Rosyid   

ImageTENTANG PENGETAHUAN : Manusia pertama, Adam as, telah dimuliakan karena pengetahuan. Namun, pengetahuan yang dimaksud bukanlah berasal dari Adam sendiri, namun diajarkan oleh Allah. Yang diajarkan oleh Allah kepada Adam adalah nama-nama (al-asma’). Nama-nama tersebut bisa dipahami sebagai satuan terkecil bahasa manusia, yang membentuk struktur bahasa yang lebih kompleks. Jadi, bahasa tidak bisa diciptakan sendiri tetapi harus diajarkan. Adapun pola berpikir, maka hal itu sudah diciptakan oleh Allah dalam pikiran manusia secara  built-in. Sebagai deskripsi, marilah kita amati seorang bayi. Ia mengenal kata-kata dari lingkungan yang mengajarinya. Namun kata-kata haruslah disusun sedemikian rupa sehingga bermakna dan logis. Pekerjaan menyusun ini dilakukan oleh pikiran manusia. Kemampuan tersebut sudah built-in dalam pikiran manusia, yang akan mengalami perkembangan seiring dengan perkembangan hidupnya.

Allah telah menciptakan pendengaran, penglihatan, dan hati sebagai gerbang utama dalam mencerap pengetahuan. Pendengaran dan penglihatan merupakan indera utama bagi obyek-obyek fisik. Adapun hati, maka ia merupakan indera utama bagi obyek-obyek nonfisik.

 
<< Awal < Sebelumnya 1 2 Selanjutnya > Akhir >>

Hasil 1 - 9 dari 12